Cara membetulkan bayi songsang supaya boleh bersalin secara normal

12/26/2015 nurul husna 0 Comments

tips untuk bersalin secara normal

Baru-baru ini saya ada terbaca satu artikel mengenai bayi songsang dalam majalah pa&ma. Walaupun saya belum pernah ada pengalaman bayi songsang, namun ianya satu info yang sangat berguna. Yelah, perkara macam ni bila-bila je boleh berlaku pada sesiapa je.

Jadi saya ingin ambil peluang berkongsi info yang saya perolehi ini dengan pembaca sekalian.

Hati ibu mana lah yang tidak risau bila dapat tahu bayi dalam kandungan dalam keadaan songsang. Kedudukan sebegini sekiranya berterusan ke akhir kehamilan akan mengundang pelbagai risiko.

Mungkin ramai jugak yang macam saya, tertanya-tanya bolehkah bayi diselamatkan dan dilahirkan secara normal?


Kedudukan bayi yang normal di dalam rahim adalah posisi kepalanya di bawah, manakala kaki berada di atas. Sekiranya kandungan masih awal atau di bawah 34 minggu, kedudukan bayi adalah tidak menentu. Keadaan ini tidak perlu dirisaukan kerana pada masa ini bayi masih ringan dan bebas bergerak di dalam rahim ibu. Namun sekiranya masih lagi songsang biarpun melebihi 34 minggu, ia perlu diberi perhatian.

Hal ini kerana tubuh janin beratnya semakin membesar dan bertambah. Sudah pasti akan menyukarkan bayi untuk mengubah kedudukannya dan mungkin akan terus kekal sehingga waktu melahirkan.

Terdapat tiga jenis songsang yang perlu anda tahu. Pada minggu ke-34 kehamilan, doktor akan mengambil darah ibu untuk mengetahui apakah kedudukan janin sudah berada dalam keadaan normal atau sebaliknya. Jika masih songsang, pemeriksaan ultra sound akan dilakukan.

Jenis-jenis posisi janin songsang:

cara membetulkan bayi songsang

1. Incomplete breech atau songsang tidak sempurna

-sebelah kaki janin berada di atas dan kaki sebelahnya berada di bawah.

2. Complete breech atau songsang sempurna 

- punggung janin berada di atas pintu rahim sementara dua kaki terlipat sempurna, menghadap sejajar dengan telinga. 

Sekali pandang, posisi janin kelihatan seperti membongkok.

3. Frank breech 

punggung janin berada di bawah, dua kaki berada di atas hampir menyentuh telinga. Posisi hampir sama paras dengan bahu atau kepala. Kira-kira 65-70 peratus janin songsang adalah daripada posisi frank breech.

Cara mengatasi kedudukan bayi songsang


Sebelum menempuh hari kelahiran, doktor akan melakukan pemeriksaan kehamilan seperti biasa, jika didapati janin dalam kedudukan songsang, doktor menyarankan melakukan gerakan tertentu.

Seperti;
1. Sujud (knee-chest- lutut ke dada) sebanyak 5 kali sehari selama 15 minit.

2. Baring terlentang dan menahan perut dengan bantal. Kemudian mengiringkan badan ke kiri lalu ke kanan. Lakukan gerakan ini selama 10-15 minit sekurang-kurangkan 3 kali sehari.

Tetapi jika sekiranya dalam tempoh ini janin masih tidak normal doktor akan melakukan tindakan memusingkan janin. Cara ini dinamakan external cephalic version (ECV) atau memusingkan janin dari luar tubuh ibu.

Terapi ECV TIDAK BOLEH dilakukan pada semua janin terutama bagi ibu yang mengalami;

1. Pendarahan
2. Jumlah air ketuban yang sedikit.
3. Plasenta berada dekat dengan pintu rahim.
4. Degupan jantung janin yang tidak normal.
5. Janin tidak membesar dengan sempurna iaitu ukuran badan lebih kecil daripada yang sepatutnya.
6. Kehamilan kembar.

Jika proses ini gagal dilakukan, kelahiran akan dilakukan secara ceaserian.

Walau bagaimanapun, ibu-ibu tidak perlu bimbang kerana walaupun bayi dalam keadaan songsang kelahiran normal tetap dapat dilakukan. Asalkan bayi sudah cukup bulan dan bayi dalam keadaan frank breech.

Selain itu, faktor lain juga membantu kelahiran normal seperti;
1. Saiz janin
2. Ukuran pinggul ibu
3. Janin mempunyai berat kurang 3.8 kg
4. Pintu rahim terbuka luas ~10cm
5. Janin dalam posisi meluncur keluar
6. Leher bayi tidak terlilit oleh tali pusat.
7. Posisi kepala janin.

Akhir sekali, banyakkan berdoa mohon bantuan Yang Maha Berkuasan dan dapatkan nasihat doktor terlebih dahulu sebelum anda membuat sebarang tindakan.

doa kandungan songsang

Baru-baru ini saya ada terbaca satu artikel mengenai bayi songsang dalam majalah pa&ma. Walaupun saya belum pernah ada pengalaman ba...

0 comments: